Sabtu, 05 November 2011

Battle of Three Version

Berhubung bingung mau nulis apa, tapi lagi pengen banget buat nulis. Xixixiiixi...jadi aku memutuskan untuk mereview manga Jepang yang diadaptasi keberbagai versi seperti Itazura Na Kiss dan Hana Yori Dango. Kita bahas dua ini ajah ya, karena hanya dua drama ini ajah yang semua versinya aku pantengin. Hehehehe...padahal jalan ceritanya udah apal banget diluar kepala, tapi tetep ajah ditonton juga.

Itazura Na Kiss (Its Started with a Kiss -Taiwan- / Playfull Kiss -Korea-)

Ada juga versi Indonesianya, kalau gak salah yang meraninnya Agnes Monica. Tapi aku gak terlalu tahu yang versi Indo, karena gak nonton. Gak usah diceritain lagi yah temanS, karena pasti semuanya udah pada tahukan jalan ceritanya gimana.Kisah cinta antara Aihara Kotoko ini memang sangat menarik, karena ceritanya unik plus kocak abis, aku gak pernah bosen untuk nonton film ini.


Untuk manga nya sendiri aku sempat baca beberapa, tapi gak semua ya. Dan manga nya sendiripun ceritanya masih gantung, karena sang penulis keburu meninggal dunia sebelum menyelesaikan kisah cinta Kotoko dan Naoki.


Keliatan dongg, yang paling TabLo yang mana????Hehehe...Love Aiko!!

Untuk ketiga pemeran utama wanitanya bisa dibilang oke semua, dari Jepang sampai Korea, aktingnya oke punya. Untuk Kotoko versi Jepangnya, asli... sumpah... dari expresi muka aja udah pengen ngakak. Muka Aiko Sato, gak tau kenapa di film ini pas banget 'oon-nya', geli banget kalau lagi liat dia ngarepin Naoki sambil nyengir aneh.. Hehehe... kalau untuk tampilah fisik sih, emang gak sesuai sama manga nya ya, karena di manga kan Kotoko rambutnya panjang. Sedangkan versi Taiwannya, Xiang Cin, bisa dibilang paling pas dengan karakter manganya. Wajah pemeran nya gak cantik-cantiik banget tapi lucu plus imut juga agak 'tablo' gitu...hehehe, sedangkan Oh Ha Ni adalah kotoko yang paling cantik. Kalau dari keseluruhan aku lebih suka Xiang Cin, karena lebih mirip sama komiknya, lalu Kotoko, dan baru Oh Ha Ni.( Menurut aku ya... ^^)


 Nah sedangkan untuk pemeran cowoknya, Hmmm...agak bingung ya, karena oke semua...Hehehe, dari tampang ganteng-ganteng, dari rambut sampai juteknya juga oke. Cuma untuk Baek Seung Jo, aku rasa Kim Hyun Joong terlalu manisss... Hehehe, jadi pas dia jutek pun tetep ajah manis.. (Wkwkwkw, dari hati banget nihh..) Tapi ketiga-tiganya Oke. Cocok banget meranin karakter Irie Naoki.



Sesuai judulnya, a lot of kiss....wkwkwkwk... ^^

Over all, aku paling suka sih (Secara Pribadi ya..) versi aslinya dong, dari jepang sana. Para pemainnya 'pas' banget deh, komikal abis, apa lagi si Kotoko. Tapi gak bisa dpungkiri banyak banget juga kekurangan-kekurangan, seperti alur yang berantakan dan ending yang Gak-Bangettt... Sedangkan versi Korea (yang paling baru nih...) seperti biasa, Korea selalu punya Style pengemasan yang indah dan cantik. Semuanya tertata 'terlalu' rapih (Menurutku ya...), jadi kesan konyol yang jadi ciri khas dari manganya pun sedikit ilang, digantikan menjadi romantisme yang manis. Versi Taiwan yang paling oke, gak berlebihan dan kekonyolanya dapet banget, endingnya pun jelas dan gak ngegantung. 


Hana Yori Dango ( Meteor Garden -Taiwan- / Boys Before Flower -Korea)




Cerita tentang genk F4 yang terdiri dari cowok-cowok ganteng yang tajirnya amit-amit...Versi Indonesianya ada beberapa (menyedihkan bangetttt...), yang terakhir itu kalau gak salah dimainin oleh boyband Sm*sh. (Hoaaahhhh...). Ok, forget it. Langsung review ajah yuk...


Liat dong, mana tampang yang paling galak??

Untuk leader F4 semuanya oke dari versi Taiwan sampai yang terakhir itu versi Korea. Tapi Domyoji Tsukasa versi Jepang adalah yang paling OK! hehehe...kenapa eh kenapa?? MENURUT AKU loh yaaa..... (digaris bawahi tuhhh...xixixiixi). Di Manga-nya sendiri tokoh ini digambarkan sangat G A H A R, nyeremin dan menyebalkan. Dan di antara ketiganya yang punya tampang paling nyebelin ya si Domyoji ini. Matsumoto Jun, pas banget deh meranin peran ini, tampangnya nyebelin banget tapi ngegemesin juga. Hehehe.. Sedangkan Tao Ming She, Hmmm, di awal cerita sih dia nyebelin, tapi di akhir-akhir ilang tuh muka nyebelinnya. Yang lebih parah versi Koreanya..(Hehehe, sorry ya LMH) mukanya kegantengan buat jadi leader F4 yang kejam. Jadi sekalipun dia marah atau bertindak kejem, he still looks cute... ^.^ Semua cewek langsung Melting liatnya. Bisa di bilang Ghu Jun Pyo kalah telak nih dari yang lain.



Untuk the second F4, yaitu si prince charming (My favorite character...^^). Actually I love all of them. Rui Hanazawa, Hua Ce Lei, dan Yoon Ji Hoo, semuanya pas banget dengan posisinya sebagai si tukang tidur ini. Namun yang aga sedikit 'gimana gitu' adalah Ji Hoo, dia seger banget buat meranin tokoh ini. Kurang sedikit muka ngantuknya, karena berhubung karakter di Manga nya sendiri RUI itu terkesan males-males-an dan muka kasur banget. Hehehe.. Tapi aku suka semuanya, cocok dan pas banget. 



Untuk pemeran ceweknya sendiri, Makino Tsukusi, San Chai, dan Geum Jan Di bisa di bilang Oke punya. Terutama versi jepangnya ya, Makino Tsukusinya cucok bangettt, kadang manis, kadang gahar, pas banget deh meranin si 'rumput liar'. Sedangkan untuk San Chai juga oke, tapi ada adegan-adegan dimana aku ngeras Berbie Tsu agak maksa ya, hehehe... That's my opinion loh. Sedangkan Geum Jan Di, gatau kenapa kok muka nya terlalu melow ya, jadi kurang dapet kesan tabah dan tegarnya.



Nah Kalau untuk anggota F4 yang lain, aku review secara singkat ajah ya. Untuk So Yi Jong, itu sudah pasti kalah telak dari Si Men dan Soujiro. Sorry to say, tapi memang gak cocok banget peran ini diperankan oleh Kim Bum. Terlalu CUTE!!! Masa playboy tampangnya cute banget gitu??Hmm, syah-syah ajah sih. Tapi untuk mewakili karakter ini kayaknya gak banget ya. Aku sih lebih suka Si Men, yang gak banyak gaya tapi memikat. Jiahh, bahasanyaaa....

Sedangkan untuk karakter Mimasaka Akira, Mi Chuo dan Song Wo Bin, si anak mavia. Aku rasa Akira lebih oke, karena akting Mi Chuo waktu itu menurut aku masih agak lebay, terutama gesturenya, sedangkan Wo Bin, sekali lagi.. Mianne,,, Terlalu cute buat ukuran seorang cowok yang doyannya sama tante-tante. 

Kalau dari segi pemain, bisa dibilang Korea agak gagal ya menciptakan karakter yang lebih kuat dari seri-seri sebelumnya. Dari segi ceritanya juga sama, BBF datar banget. Jauh beda dengan pendahulunya MG dan HYD. Tapi kalau urusan setting, kostum, dan gambar, Korea gada matinya, Juaranya lah. Sedangkan HYD, sekalipun tidak seBooming MG dan BBF, tapi punya cerita yang paling seger buat diikuti. Gak ngebosenin, dan selalu ada yang bikin penasaran. Untuk MG sih udah bagus, cuma season 2 nya yang bikin MG jadi gak semenarik yang sebelumnya. 


Picture Sources : Google


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar