Sabtu, 26 Mei 2012

Indonesian Idol

Awalnya aku tidak mengikuti, atau bisa dibilang memang tidak pernah mengikuti Indonesian Idol dengan intens disetiap season nya. Paling-paling hanya liat siaran audisinya yang terkadang lucu, tapi aku pernah juga lumayan menyimak acara ini, jaman-jamannya Mike, Judika, dan Firman, itupun hanya pas 3 besar aja. Tapi tahun ini bisa dibilang aku lumayan 'ngeh' sama talent show ini, hampir tiap minggu aku nonton. Hehehe...karena gada yang ditonton lagii sih sebenernya. 

Semalam, terpilihlah 5 besar Indo Idol. Febri, Dion, Regina, Sean, dan Yoda. Soal suara, keren-keren lah pastinya, juga dengan 'rasa' yang berbeda juga. Dion dengan jazzy plus swing, Regina like Indonesian Adele, Sean yang suaranya tinggi banget, Febri yang punya falseto yang keren banget, dan Yoda si krobo yang ngerock abis, bagus-bagus lah pokoknya.

Yang jadi jagoan ku siapa??? Kalau aku sih suka banget sama Fabri, hehehe, kenapa Febri? Suaranya mungkin gak semenggelegar Sean, Gak penuh power kaya Regina, gak juga seperti Dion yang selalu tampil ala  Broadway, atau Yoda yang ngerock abis. Tapiii... suaranya Febri itu bisa bikin merinding. Apa lagi waktu dia nyanyiin *Cuma beberapa bait sih* Lagu Fix You nya Cold Play, aku sampai merindingggg..... it's like I'm listen the combination between Mathew Bellamy and Cris Martin in one package. Baguss bangettt....!!!!
 
Selain Fabri aku juga menjagokan Sean, diumur yang masih muda banget, si Sean ini punya suara yang alamak... powerful. Satu hal yang sama antara Sean dan Febri adalah, mau menyanyi lagu apapun, pop, ballad, atau rock, tempo lambat atau cepat sekalipun hasilnya cuma satu yaitu enak...enak..enak... itu yang bikin aku menjagokan mereka. hehehe...sekalipun Regina juga gak bisa diremehin, suaranya bagus banget. 
 
Untuk Dion, aku setuju sama Anang Hermansyah. Oke, style nya dia dalam bernyanyi mungkin memang begitu, aku juga sempet terkagum-kagum saat liat dia merubah lagu 'sik asik' (aku bahkan tau lagu itu setelah liat dia nyanyi..) jadi bernuansa jazzy, whole perform of Dion is great, tapi yaa gitu deh... tiap minggu udah ketebak kaya apa lagu yang bakalan dia bawain. Form nya selalu sama, asik sih... tapi ya rasanya gada gebrakan ajah. Mungkin si Ahmad Dhani bener, kalau penyayi itu yang pentig punya ciri khas, but Dion itu belum jadi "penyanyi", maksudnya Indonesian Idol is the stage of competition, mereka berkompetisi untuk menjadi penyanyi. Jadi kalau yang ditampilin begitu-begitu aja ya... males ajah liatnya, gada something yang ditunggu-tunggu. 

Sementara untuk Yoda, sorry to say, aku paling gak suka sama Yoda ini. Urusan suara sih oke, udah rocker banget..cuma kok aku ngerasanya ini orang 'malesss'. Pujian semua juri sama dia di awal-awal acara, serasa / seolah-olah bikin Yoda jadi jumawa *only my opinion* dan akhirnya males! Kenapa aku berpendat begitu?? sekali lagi nih, Indonesian Idol is the stage of competition. Saat semua orang menjadi semakin baik, si Yoda ini dari awal sampai sekarang ya begitu-begitu aja... Yang paling nyebelin tuh kalau udah lupa lirik, hadeeehhh, mas se ini gimana toh, mau jadi penyanyi tapi tiap nyanyi selalu lupa lirik. Buat aku itu ganggu banget, males ajah bawaannya liat dia nyanyi. *sorry!* karena jatohnya aku jadi merasa dia gak profesional. Coba kita liat gimana usahanya Febri dan Rosa, yang gak dijagoin, dan gak dipandang kuat. Tapi mampu bertahan. Rosa harus tersingkir semalam, yah, namanya juga kompetisi, namun sayang ajah rasanya mempertahankan orang yang stuck disitu-situ ajah, dan membuang yang benar-benar mau belajar dan berusaha. Segini dia baru berada di panggung kompetisi. Hehehe...maaf ya bang Yoda, you should do better. 

Satu lagi yang mau aku komentarin sama Indo Idol sekarang, jurinya. 
Kalau pesertanya semakin maju dan berkembang, aku merasa Judges nya justru semakin menurun. Okelah semua orang tahu kemampuan Ahmad Dhani dalam menciptakan idola, dari jamannya Ari Lasso, Once, Mulan Jameela, dan Tata 'ex Mahadewi'. Semuanya sukses ditanggan bapak Al, El, Doel ini. Semua orang juga tau, gimana seorang Anang menyukseskan Krisdayanti sebagai diva, Syahrempong dan Ashanti pun pun mendadak jadi sangat tenar ditangan Anang. Ditambah Agnes Monika juga yang memang sudah sejak kecil menjadi penyanyi, bahkan dia sangan berbakat dan mempuni. Tapiiii.... lagi-lagi kerasa gak banget juri-juri ini dibandingkan juri Idol di awal-awal. Komen mereka, becandaan, atau bahkan saling adu argumen didepan penonton secara 'live' pula, aku rasaaa agak norak dan gak penting. Gak pantes ajah bacandaan kaya gitu, bahkan kadang-kadang si Anang sama Dhani berdebat gak jelas. Gak pantes aja, apalagi Indo Idol ini tayang di Prime Time ya...
 
Kadang komentarnya juga kepanjangan, ngomongin inilah, itulah.. aku inget dulu juri Indonesian Idol ada 4 kalau gak salah, Indra lesmana, Titi Dj, Mutia Kasim, dan Dimas Jay. Saat ada kontestan yang nyanyinya gak 'spektakuler', si Mutia sama Dimas sama-sama kompak cuma bilang "STD" alias Standard! Mereka gak ngomang cang-cing-cong dan ngelantur kemana-mana....  STD udah cukup untuk mendeskripsikan kekecewaan terhadap penampilan si peserta, gak perlu ngelantur nyindir-nyindir, bahkan promosi terus. hadehhh....Parahnya semalam, saat Regina nyanyi Set Fire To The Rain, si Anang bilang Regina jauh lebih baik dari Adele. "Kamu jauh lebih baik dari Adele, Kalau disuruh nyanyi Live Adele belum tentu bisa nyanyi sebagus kamu!!" (gitu kira-kira kata-katanya) Hadeehhhh, menurut aku ini komentar bodoh. Adele gak bisa dibandingin  dengan Regina yang menjadi penyanyi aja belum, yah itu opininya dia sih, tapi harusnya sebagai orang yang lagi ditonton banyak orang secara 'live' di jam prime time pula, Anang harus lebih bijaksana. Dia ngomong gitu atas dasar apa?? Emangnya pernah liat Adele nyanyi live???? Kalau ngebandingin Yoda dengan Once dewa, atau Ari Lasso it's okay, orang-orang Indonesia tahu siapa mereka, disini lah kecerdasan dan kepekaan juri yang sekarang agak-agak 'ganggu'. Indonesian Idol seharusnya bisa lebih dari ini.

Over all, semakin beragam jenis musik dan gendre yang ada bikin musik Indonesia semakin baik. Acara macam ini juga bikin orang-orang jadi tahu tentang 'musik' berkualitas baik itu yang seperti apa. Gak cuma disuguhi musik-musik yang sekali meledak langsung menguap entah kemana...
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar